30 Tahun Setelah Willy Bebas, Gladis Putih dan Paus Pembunuhnya Mendapat Balas Dendam

Generasi mendatang akan tahu legenda White Gladis.

Pada akhir Mei, ketika Amerika sedang berjuang dengan kematian HBO Max, media sosial mengambil cerita lain: sekelompok orca, mungkin diatur oleh satu paus pembunuh yang trauma, mulai menyerang perahu mewah di lepas pantai Semenanjung Iberia. Paus itu, Gladis Putih, segera menjadi terkenal. Di Twitter, dia dan rekan-rekannya, yang beberapa orang berspekulasi telah belajar darinya, dengan cepat dicap sebagai penyabot anti-kapitalis yang mengambil kembali lautan. Tweet itu sangat salah — dan sepenuhnya benar.

Tak lama kemudian, setiap ahli yang ingin menggunakan klakson menimbang apakah orca melancarkan pemberontakan. LiveScience, yang memecahkan cerita tersebut, mencatat bahwa para ahli percaya bahwa serangan paus pembunuh, yang umumnya melibatkan orca yang memukul kemudi perahu dengan kepala mereka, telah meningkat sejak tahun 2020. “Orca menyerang perahu. Tapi apakah itu balas dendam atau trauma?” membaca Ilmu pengetahuan populer judul. Beberapa berspekulasi bahwa White Gladis mungkin sedang hamil ketika serudukan perahu dimulai. Yang lain menyebut itu semua kebetulan. Yang lain bertanya-tanya apakah orca mengatur tragedi Titan. Mereka tidak melakukannya, tetapi itu tidak menghentikan komentator TikTok untuk bercanda bahwa paus “memerintahkan 5 Guys”.

Komentar-komentar seperti ini, betapapun tidak menyenangkannya, yang menjelaskan mengapa White Gladis dan rekan-rekannya menjadi pahlawan rakyat web. Akhir pekan lalu, Bloomberg melaporkan bahwa 500 orang terkaya di dunia menambahkan $852 miliar lagi ke pundi-pundi mereka, dengan Elon Musk dan Mark Zuckerberg masing-masing menarik $96,6 miliar dan $58,9 miliar. (Pertandingan sangkar kapan?) Tiket perjalanan Titan untuk melihat reruntuhan kapal Raksasa dilaporkan berharga $ 250.000. Tidak heran jika kebanyakan orang senang berada di balik gagasan orcas meratap “tenggelamkan orang kaya” —atau setidaknya membeli merchandise Lisa Frank-esque yang menggembar-gemborkan tagline itu.

Pada 16 Juli, filmnya Bebas Willy menginjak usia 30 tahun. Tiga dekade kemudian, lagu ini mungkin paling dikenang karena menghasilkan satu lagu Michael Jackson yang tak terhindarkan, dan lagu SWV yang benar-benar hebat. Tapi itu juga mengajarkan seluruh generasi bahwa orca tidak selalu senang tampil di taman hiburan dan bahwa kecenderungan kapitalis untuk mengubah mereka menjadi sesuatu untuk dilihat tidaklah manusiawi.

Dua puluh tahun kemudian Bebas Willy keluar, pesannya semakin diperkuat ketika Gabriela Cowperthwaite merilis movie dokumenternya Blackfish, tentang orca yang terlibat dalam tiga kematian manusia saat di penangkaran. Merefleksikan dampak movie itu sekarang, dia mengatakan dia yakin itu “memberi tahu orang-orang sesuatu yang mereka rasakan selama ini pada tingkat DNA.”

Manusia telah lama mengetahui bahwa, dalam kata-kata Cowperthwaite, “melihat makhluk agung di kandang rasanya salah,” jadi ketika beberapa perahu muncul tanpa kemudi, mereka menghubungkan titik-titik itu dengan tweet suka “manusia sudah cukup lama mengacau, sekarang saatnya untuk mencari tahu.” Balas dendam di laut lepas.


Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by