AI Generatif dalam Recreation Akan Membuat Krisis Hak Cipta

Secara historis, klaim kepemilikan atas kreasi dalam recreation atau kreasi buatan pengguna (IGC atau UGC) telah diperdebatkan dengan perjanjian lisensi pengguna akhir “ambil atau tinggalkan”—EULA yang ditakuti yang tidak dibaca oleh siapa pun. Secara umum, ini berarti pemain menyerahkan kepemilikan apa pun atas kreasi mereka dengan mengaktifkan recreation. (Minecraft adalah pengecualian langka di sini. EULA-nya telah lama memberi pemain kepemilikan atas IGC mereka, dengan keanehan komunitas yang relatif sedikit.)

AI menambah kompleksitas baru. Undang-undang di AS dan Inggris menetapkan bahwa, dalam hal hak cipta, hanya manusia yang dapat mengklaim kepenulisan. Jadi untuk permainan seperti Ruang Bawah Tanah AI, di mana platform memungkinkan pemain untuk, pada dasarnya, “menulis” narasi dengan bantuan chatbot, klaim kepemilikan bisa menjadi keruh: Siapa yang memiliki hasilnya? Perusahaan yang mengembangkan AI, atau penggunanya?

“Ada diskusi besar akhir-akhir ini, khususnya dengan teknik cepat, tentang sejauh mana Anda sebagai pemain menanamkan kepribadian Anda dan pilihan bebas dan kreatif Anda,” kata Alina Trapova, seorang profesor hukum di College Faculty London yang berspesialisasi dalam AI dan hak cipta dan telah menulis beberapa makalah tentang Ruang Bawah Tanah AI masalah hak cipta. Saat ini, space abu-abu ini dielakkan dengan EULA. Ruang Bawah Tanah AIini sangat kabur. Ini menyatakan bahwa pengguna dapat menggunakan konten yang mereka buat “sebanyak yang mereka inginkan”. Saat saya mengirim e mail ke Latitude untuk menanyakan apakah saya dapat mengubah mimpi buruk Mr. Magoo saya menjadi drama, buku, atau movie, saluran dukungan dengan cepat menjawab, “Ya, Anda memiliki kepemilikan penuh atas konten apa pun yang Anda buat menggunakan Ruang Bawah Tanah AI.”

Namun recreation seperti Ruang Bawah Tanah AI (dan recreation yang dibuat orang dengan ChatGPT, seperti Cinta di Kelas) dibangun di atas mannequin yang telah mengikis kreativitas manusia untuk menghasilkan kontennya sendiri. Penulis fanfic menemukan ide mereka dalam alat tulis seperti Sudowrite, yang menggunakan GPT-3 OpenAI, pendahulu GPT-4.

Segalanya menjadi lebih rumit jika seseorang membayar $9,99 per bulan yang diperlukan untuk menggabungkan Steady Diffusion, generator teks-ke-gambar, yang dapat menyulap gambar yang menyertainya ke dalam gambar mereka. Ruang Bawah Tanah AI cerita. Stability AI, perusahaan di balik Steady Diffusion, telah terkena tuntutan hukum dari seniman visible dan perusahaan media Getty Pictures.

Seiring berkembangnya sistem AI generatif, istilah “mesin plagiarisme” mulai populer. Ada kemungkinan pemain recreation yang menggunakan GPT-3 atau Steady Diffusion dapat membuat sesuatu, dalam recreation, yang menarik dari karya orang lain. Posisi Latitude tampaknya sangat mirip Stabilitas AI: Apa yang dihasilkan alat tidak melanggar hak cipta, jadi pengguna adalah pemilik dari apa yang dihasilkannya. (Latitude tidak menanggapi pertanyaan tentang masalah ini.)

Orang saat ini tidak dapat berbagi cerita yang digerakkan oleh gambar Ruang Bawah Tanah AIfitur berbagi cerita—tetapi fitur tersebut menawarkan jendela ke masa depan di mana pengembang recreation dapat mulai menggunakan atau memungkinkan pemain menggunakan alat AI pihak ketiga untuk membuat peta dalam recreation atau dialog NPC. Salah satu hasil yang tidak dipertimbangkan, kata Trapova, adalah bahwa information alat ini mungkin diambil dari berbagai industri kreatif. Ini “meningkatkan taruhannya,” dia berpendapat, meningkatkan jumlah kemungkinan pelanggaran dan pihak yang berperkara. (Stabilitas AI dan OpenAI tidak menanggapi pertanyaan tentang poin ini.)

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by