Closing Fantasy XVI Masih Closing Fantasy, Dengan Lebih Banyak Darah dan Puntung

Kisah Clive sebagian besar terbentuk di sekitar misi balas dendam yang bersinggungan dengan perang yang terus meningkat antara kekuatan penguasa fantasi, Eropa abad pertengahan palsu dan Afrika Utara. Saat Clive menavigasi pengaturan yang penuh gejolak ini, pemain akan menebas gelombang manusia dan monster yang tak terhitung banyaknya, memasuki cutscene di mana karakter mendiskusikan tujuan mereka sambil berlumuran darah, dan menguraikan konspirasi yang lebih dalam yang, dengan tingkat keberhasilan yang lebih besar atau lebih kecil, menginterogasi topik mulai dari perbudakan dan determinisme hingga kehancuran iklim dan perang apokaliptik.

Mereka juga akan melakukannya melalui gaya bertarung yang lebih jauh dari akar RPG berbasis giliran dari seri mana pun hingga saat ini. Meskipun Fantasi Akhir telah bereksperimen dengan desain pertempuran penuh aksi sebelumnya, XVIPerkelahiannya lebih mirip dengan latihan jempol pemusnahan tombol dari seri seperti Iblis mungkin menangis atau dewa perang daripada sport lain dari seri ini. Permainan pedang dan serangan sihir Clive, tumbuh dalam kompleksitas saat dia mendapatkan kekuatan baru sepanjang permainan, menggabungkan kinetik anime yang penuh warna dengan perdagangan pukulan yang berat dan berdampak antara protagonis dan musuh. Meskipun tidak sepenuhnya berbeda dari pertarungan berbasis menu mencolok baru-baru ini Fantasi Akhir sport, itu masih merupakan perubahan signifikan dalam gaya yang memberikan rasa kesegeraan yang tepat untuk pertarungan.

Atas kebaikan Sq. Enix

Mengingat pendekatan baru untuk pertempuran dan nada ini, penonton mungkin bertanya-tanya mengapa XVI tidak diposisikan sebagai spin-off atau rilis asli. Jawabannya datang begitu kebaruan gaya dan pertempurannya memudar dan plotnya berkembang melampaui apa yang terasa seperti prolog yang diperpanjang secara besar-besaran. Ketika XVI jelas lebih gelap daripada banyak sport sebelumnya dalam seri ini, kegelapan itu mengungkapkan dirinya sebagian besar dangkal. Di luar darah dan nyali, kutukan dan politik, kisah yang diceritakannya tidak jauh dari inti pencegah kiamat yang secara luas optimis yang telah bersatu. Fantasi Akhir selama beberapa dekade cerita yang tidak berhubungan.

Mungkin lebih bersedia untuk menunjukkan pantat telanjang atau tumpukan mayat cacat daripada permainan sebelumnya, tapi XVI tidak terlalu peduli dengan drama yang lebih dalam dari seks sesekali dan kekerasan umum yang terjadi di sepanjang narasinya. Subjek-subjek ini sebagian besar adalah penutup jendela untuk sebuah cerita yang mungkin menemukan bahan bakar plot dalam kekejaman perang complete atau prasangka sistematis dan implikasi politik dari nafsu dan romansa para pemimpin dunia, tetapi pada akhirnya berfokus pada tema yang kurang spesifik.

Komentar yang ditawarkannya tentang isu-isu dunia nyata cukup miring—dan terlalu diencerkan sebagai metafora dengan dimasukkannya sihir literal dan karakter seperti dewa—untuk berakhir lebih dari sekadar pilar pembangunan dunia yang mendukung minat sebenarnya: menawarkan (cukup canggih) melihat mekanisme yang memungkinkan dan menyebarkan otoritarianisme dan persinggungannya dengan keyakinan agama. Seperti yang terbaik Fantasi Akhir entri, XVI mampu mengangkat paean yang terlalu umum menjadi kekuatan komunitas, persahabatan, dan kesetaraan menjadi sesuatu yang mengubah dongeng menjadi drama yang menarik secara emosional.

Hal ini dibantu oleh keagungan alami dari lingkungannya yang indah, yang, bahkan ketika dikotori dengan mayat dan monster yang membantai, menciptakan keharusan untuk melestarikan dunia fiksi yang melampaui eksposisi tentang pentingnya melakukannya. Kualitas dialognya yang umumnya tinggi dan komitmen aktor suaranya terhadap penampilan mereka—terutama energi dan nuansa yang dipinjamkan kepada Clive oleh aktor Ben Starr—menambahkan tingkat kedalaman yang serupa pada narasi yang tidak dapat ditangkap oleh deskripsi sederhana tentang titik plotnya. Gaya dan nada adalah inti dari XVI bahwa mereka membentuk kesan abadi.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by