EA Sports activities FC Baru Saja Membunuh FIFA 24

Pada bulan Mei tahun lalu, EA Sports activities mengonfirmasi bahwa kemitraan 30 tahunnya dengan FIFA, badan pengatur sepak bola, akan segera berakhir—yang, jika Anda bermain FIFA (permainan) sejak lama, adalah berita yang menggemparkan dunia.

Semuanya bermuara pada uang. Berdasarkan The New York Instances, FIFA meminta dua kali lipat biaya lisensi $ 150 juta untuk memungkinkan Digital Arts terus menggunakan namanya. EA, sementara itu, mulai mempertanyakan apa yang sebenarnya didapat dari uang itu. “Pada dasarnya, apa yang kami dapatkan dari FIFA di tahun non-Piala Dunia adalah empat huruf di bagian depan kotak, di dunia di mana kebanyakan orang bahkan tidak melihat kotak itu lagi karena mereka membeli recreation secara digital,” Andrew Wilson , CEO EA, dilaporkan memberi tahu karyawan.

Waralaba sepak bola paling sukses di dunia telah menghadapi sedikit persaingan selama bertahun-tahun, tetapi dengan ancaman FIFA untuk merilis permainan saingannya sendiri, masa depan tiba-tiba tampak tidak pasti untuk FIFA permainan. Apakah EA akan kehilangan hak lisensi dan harus menggunakan generik Professional Evo-gaya tim dan pemain, dengan Erwin Holland dari Manchester Blues mencetak gol di Divisi Pertama? Apakah FIFA benar-benar dapat membuat gimnya sendiri?

Sebagai salah satu dari delapan orang di bumi yang menonton Gairah Bersatu, hagiografi yang didanai FIFA yang dibintangi Tim Roth sebagai mantan presiden FIFA Sepp Blatter yang sekarang dipermalukan dan Sam Neill sebagai mantan presiden FIFA Joao Havelange yang sekarang dipermalukan, saya ragu tentang kemampuan FIFA untuk membuat online game yang sukses. Sama-sama koruptor dan birokratis, organisasi tersebut tampaknya tidak memiliki kelincahan dan ketajaman budaya untuk melakukannya, bahkan jika, dengan $4 miliar tersimpan di financial institution, ia pasti memiliki uang.

Kutipan dari presiden FIFA Gianni Infantino yang dipermalukan saat ini tampaknya mengkonfirmasi kecurigaan saya. “Sport FIFA baru—FIFA 25, 26, 27, dan seterusnya — akan selalu menjadi eGame terbaik untuk anak perempuan atau laki-laki mana pun, kami akan segera mendapat kabar tentangnya, ”katanya. Saya telah mengawasi selama setahun terakhir, memindai papan pekerjaan “eGame” untuk mencari perekrutan yang berhubungan dengan sepak bola, memunculkan desas-desus bahwa veteran permainan olahraga 2K telah terdaftar. Belum ada berita.

Pukulan terakhir terhadap harapan FIFA untuk membuat saingan yang masuk akal bagi raksasa EA tiba awal pekan ini di acara peluncuran mewah untuk EA Olahraga FC 24yang akan dirilis pada 29 September. Korsel eksekutif EA Sports activities dengan kemeja kasual dan pelatih kotak-putih mengumumkan bahwa perusahaan telah menjahit hak eksklusif untuk Liga Premier, La Liga, Liga Champions UEFA, dan hampir semua lainnya kompetisi klub baik dalam permainan pria maupun wanita.

Itu membuat permainan hipotetis FIFA berada di posisi tim divisi bawah yang kekurangan uang: tidak mampu bersaing. Mati di dalam air. Apakah itu baik atau buruk tergantung pada apa yang Anda pikirkan tentang franchise andalan EA: Itu menjual ratusan juta kopi setiap tahun tetapi membuat marah penggemar dengan mengenakan harga penuh setiap tahun untuk peningkatan gameplay tambahan dan daftar nama baru, dan mencoba memeras lebih banyak uang dari mereka dengan mekanisme kotak jarahan dari Final Crew. (Saya tidak mengatakan alternatif buatan FIFA akan lebih baik: Saya menduga itu akan jauh lebih buruk, tetapi mungkin lebih banyak persaingan akan baik.)

Supply Hyperlink : [randomize]


Diterbitkan

dalam

oleh