Izinkan Diri Anda untuk Membeli Dek Uap Itu

Tahun lalu, ketika Valve mengumumkan Steam Deck, saya benar-benar terpaku. Saya bukan gamer PC—setelah delapan hingga 10 jam kerja setiap hari, hal terakhir yang ingin saya lakukan adalah berada di meja—tetapi perangkat baru ini menawarkan sesuatu yang berbeda: kemampuan memainkan recreation PC di perangkat genggam. Sebelum kedatangannya, siapa pun yang ingin memainkan recreation seperti itu saat bepergian harus berharap recreation tersebut tersedia di Nintendo’s Swap. Steam Deck menawarkan alternatif yang menarik, yang memungkinkan pemain memindahkan recreation mereka dari Steam ke perangkat genggam dan membawanya ke mana saja.

Jadi saya memesan satu. Atau setidaknya, saya berusaha. Seperti banyak orang lainnya, saya masuk ke situs net Valve ketika reservasi dibuka pada Juli 2021 dan segera disambut oleh situs net yang mogok. Akhirnya saya dapat memesan satu, tetapi ketika saya akhirnya menerima e mail yang mengundang saya untuk membeli perangkat (setahun kemudian), saya ragu-ragu.

Saya telah membaca ulasannya. Saya telah melakukan penelitian. Saya tahu apa kemampuan perangkat itu dan apa yang tidak. Ini bukan hanya konsol genggam — ini adalah PC yang terkadang membutuhkan solusi dan penyesuaian agar semuanya berfungsi dengan baik. Ini juga merupakan perangkat tanpa mouse atau keyboard yang dimaksudkan untuk memainkan recreation yang membutuhkan mouse dan keyboard. Daya tahan baterainya pendek. (Kekurangan terakhir ini sebenarnya adalah bonus bagi saya. Daya tahan baterai yang pendek dapat berfungsi sebagai pembatas waktu bawaan.)

Namun pada akhirnya, keraguan saya bukanlah tentang fungsionalitas Steam Deck. Itu berasal dari analisis biaya-manfaat. Ada beberapa orang yang mengambil Deck yang memiliki katalog besar recreation Steam, yang akan membeli barang ini dan memainkannya sepanjang waktu. Itu bukan saya. Waktu bermain online game saya semakin sedikit, itulah sebabnya saya semakin mengandalkan recreation seluler. Sementara itu, ini bukan perangkat yang murah. Saya merasa sangat bersalah menghabiskan sesuatu yang saya tahu hanya akan saya gunakan sesekali. Tapi kemudian saya menyadari: Saya tidak harus menggunakan sesuatu setiap saat agar itu berharga bagi saya.

Seringkali, manfaat dalam analisis biaya-manfaat saya hanya sekali. Tapi logika itu tidak benar-benar bertahan — saya membelinya Horizon Nol Fajar dijual seharga $ 15 dan saya membayar harga penuh untuk Horizon Terlarang Barat. Saya suka kedua recreation ini sama-sama. Yang penting bagi saya adalah seberapa banyak kenikmatan yang saya dapatkan dari sesuatu, belum tentu berapa biayanya—dan terkadang Anda bisa mendapatkan kenikmatan sebanyak mungkin dalam dua jam dalam 20 jam.

Tentu saja saya tidak ingin membayar banyak uang untuk sesuatu yang saya tahu tidak akan pernah saya gunakan. Tapi itu juga tidak harus “harus dimiliki”. Tidak apa-apa untuk berbelanja secara royal pada “akan menyenangkan” sesekali, selama itu sesuai dengan kemampuan saya yang cukup beruntung.

Dan tahukah Anda? Saya telah memainkan Steam Deck setiap hari sejak tiba. Kadang-kadang hanya selama 15 menit saat saya makan siang, tetapi sangat menyenangkan memiliki pilihan itu. Saya tidak menyadari betapa indahnya memiliki Garrus Vakarian bersama saya kemanapun saya pergi. (Ya, Mass Impact: Edisi Legendaris bekerja sangat baik untuk saya di Deck, dan Anda semua tahu bagaimana perasaan saya tentang memutar ulang permainan itu.)

Apakah Steam Deck akan menjadi platform andalan saya? Tidak, itu akan selalu menjadi PlayStation. Tapi itu tidak perlu menjadi satu-satunya. Jika Anda ragu untuk menghabiskan uang di Steam Deck karena alasan yang sama, saya memberi Anda izin yang tidak ingin Anda berikan pada diri sendiri. Tidak harus perlu untuk menjadi berharga.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by