Judul Indie Yang Dapat Membuat atau Menghancurkan Sport Netflix

Keseluruhan dari Studio Sekolah Malam biasanya muat dalam satu ruangan. Hak membual terbesar untuk kantornya di Glendale, California, adalah berbagi gedung dengan perusahaan media milik aktor Joseph Gordon-Levitt, HitRecord.

Pada tahun 2014, Night time College, yang didirikan bersama oleh sepupu Sean Krankel dan Adam Hines, adalah salah satu dari banyak studio independen yang bermunculan karena semakin banyak pengembang sport mencari kebebasan kreatif dari penguasa mereka yang bertele-tele. Krankel — mantan pengembang Disney, karismatik, antusias, dan cerewet — adalah megafon alami untuk perusahaan baru dan visinya. Rekannya yang lebih tabah, Hines, adalah bakat kreatif yang mapan di balik novel grafis yang disukai Duncan si Anjing Ajaib. Hines baru saja bekerja di Telltale Video games, yang saat itu dikenal sebagai salah satu toko terbaik untuk karya naratif. Pasangan ini mengumpulkan beberapa seniman dan desainer, talenta muda yang suka berkelahi yang merilis movie thriller supernatural Bebas lembu di tahun 2016. Gamer menyukainya.

Pada tahun 2021, Sekolah Malam telah merilis tiga sport lagi, termasuk yang terkait dengan acara TV USA Community Tuan Robotic dan sport petualangan lainnya untuk konsol, Setelah pesta. Itu sedang mengerjakan sekuel dari judul debutnya ketika itu benar-benar mengubah lintasannya sendiri: Pada bulan September tahun itu, Sekolah Malam diakuisisi oleh Netflix sebagai bagian dari perampokan besar raksasa streaming ke dalam ruang permainan.

Bulan ini, saat industri sport menyaksikan upaya Microsoft mengakuisisi Activision Blizzard dengan menahan napas, Night time College dan Netflix akan mencari tahu apakah aliansi mereka terbayar dengan dirilisnya Oxenfree II: Sinyal Hilang. Ini kemungkinan akan menjadi tes lakmus: ukuran seperti apa masa depan ketika perusahaan teknologi besar menyerap pencipta yang lebih kecil — dan apakah layanan streaming dapat menyediakan surga bagi indie.

Bagi Krankel, ini juga merupakan kesempatan untuk melihat apakah sport Night time College dapat menarik perhatian banyak orang. Seperti Netflix lainnya, divisi sport “berusaha untuk ada di mana-mana,” katanya, dan studio akan segera tahu jika Oxenfree II dapat mencapai tingkat itu. Netflix memiliki ratusan juta pelanggan, dan tidak semuanya adalah gamer, jadi ini bukan tentang menariknya Permainan Cumi tingkat bola mata melainkan menjadi bagian penting dari Sport Netflix, dan Netflix secara luas.

“Itu tidak berarti setiap hiburan bekerja untuk setiap penonton. Itu berarti memiliki begitu banyak pilihan pada layanan sehingga siapa pun dapat menemukan movie, acara, atau sport favorit mereka berikutnya, ”kata Krankel. “Jadi bagi kami, kami sebenarnya berusaha untuk tidak terlalu memikirkannya.”

Studio Sekolah Malam permainan, pada intinya, tentang pertumbuhan. Mereka bercerita tentang bertahan dari berbagai tahap kehidupan. Krankel menggambarkan gaya studio sebagai lebih dari sekadar sekumpulan narasi kecil yang bercabang: “Ini lebih seperti, bagaimana kita bisa membuat sport terkadang terasa seperti tes kepribadian?”

Bebas lembu adalah kisah remaja dewasa yang berlatarkan pulau seram. Setelah pesta adalah kejar-kejaran tajam tentang dua anak kuliah yang mencoba mengalahkan iblis di neraka. Itu adalah komedi dengan kecepatan menyindir, dengan tujuan membuat pemain tertawa setiap beberapa baris. Oxenfree II tidak terlalu peduli dengan menghancurkan sisi Anda — bukan komedi, tidak sepenuhnya drama. Hines mengatakan itu dimaksudkan untuk “benar-benar meniru irama” kehidupan nyata, meskipun dalam situasi supranatural. Kejutan dan kengerian membutuhkan reaksi yang tepat pada saat itu, tetapi karakter kembali menggunakan humor sebagai mekanisme pertahanan.

Supply Hyperlink : [randomize]


Diterbitkan

dalam

oleh