Kesuksesan Diablo IV adalah Pengalih perhatian untuk Activision Blizzard

Activision Blizzard Diablo IV adalah sukses. Gim ini menjual lebih banyak salinan selama periode prapeluncurannya daripada judul Blizzard Leisure lainnya sebelumnya. Pemain telah menghabiskan 93 juta jam dengan sport ini, dan terus bertambah. Bahkan sebelum dirilis penuh minggu ini, para kritikus memuji desain dan ceritanya. Ini adalah hasil positif yang langka bagi perusahaan yang terperosok dalam kontroversi.

Sejak 2021, Activision Blizzard telah menjadi berita utama di samping tuduhan pelecehan dan berita tentang upaya serikat pekerja yang sedang berkembang. Industri online game tidak memiliki jawaban yang jelas tentang bagaimana merekonsiliasi sport AAA yang sukses—usaha kreatif selama bertahun-tahun, yang dimungkinkan oleh ratusan tim—dengan kondisi pembuatannya. Pemain harus menavigasi ini juga, saat memutuskan apakah mereka ingin membeli judul yang berasal dari Activision Blizzard atau tidak.

Itu tentu saja tidak berarti perusahaan tidak berusaha membantu para pemain untuk melupakan. Di depan Diablo IVPeluncuran, CEO Bobby Kotick telah membuat putaran kontrol kerusakan. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Variasi, CEO tersebut mengklaim Activision Blizzard, yang membayar $18 juta tahun lalu untuk menyelesaikan gugatan pelecehan seksual yang diajukan oleh Komisi Kesempatan Kerja Setara AS, tidak memiliki masalah pelecehan. Sebaliknya, klaim Kotick, itu adalah “salah karakterisasi yang dilaporkan oleh media” dan “kekuatan luar” —yaitu upaya serikat pekerja yang berkembang di dalam studionya — membuat perusahaan terlihat buruk. “Kami tidak pernah memiliki masalah sistemik dengan pelecehan — pernah,” Kotick, yang dilaporkan tahu tentang pelecehan selama bertahun-tahun, mengatakan kepada outlet tersebut. “Tapi yang kami miliki adalah gerakan buruh yang sangat agresif yang bekerja keras untuk mencoba dan membuat perusahaan tidak stabil.”

Hari yang sama Variasi menerbitkan ceritanya, dewan Activision Blizzard merilis laporan transparansi pertamanya yang mengklaim “bahkan satu contoh pelecehan, diskriminasi, atau pembalasan adalah terlalu banyak.” Menurut laporan tersebut, perusahaan menerima 114 klaim pelecehan pada tahun 2022. Sebanyak 36 di antaranya terbukti; perusahaan menyatakan bahwa 29 klaim “mewakili perilaku karyawan kami, dua mewakili perilaku pekerja sementara, dan lima adalah non-karyawan, termasuk, misalnya, pemain dan penguji esports.”

Pelecehan bukan satu-satunya masalah di raksasa pengembangan sport ini. A Washington Pos laporan tahun lalu merinci kondisi krisis yang brutal di perusahaan sebagai tim di belakangnya Diablo IV menatap ke bawah berjam-jam untuk memenuhi tanggal rilis sport. Laporan itu datang pada saat Activision Blizzard ingin menyelesaikan akuisisi oleh Microsoft sekitar waktu itu Diablo IVrilis. Akuisisi itu telah ditunda menyusul kekhawatiran dari regulator AS dan Inggris yang bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk menyelesaikannya.

Ini juga terjadi di tengah upaya serikat pekerja yang sedang berlangsung di Activision Blizzard, yang muncul saat para pekerja semakin lelah dengan praktik tempat kerja yang buruk. Upaya tersebut menghasilkan pembentukan dua serikat pekerja di perusahaan (upaya ketiga muncul di studio saudara sebelum penyelenggara mencabut petisi mereka untuk berserikat).

“Saya tidak seperti CEO lain yang anti-serikat,” kata Kotick dalam Variasi wawancara, menunjuk ke keanggotaannya di Display screen Actors Guild— Federasi Artis Televisi dan Radio Amerika (SAG-AFTRA) sebagai bukti sentimennya. (Dia bergabung dengan serikat sebagai bagian dari cameo dalam drama olahraga 2011 Bola uang.) “Jika kami memiliki karyawan yang menginginkan serikat pekerja untuk mewakili mereka, dan mereka percaya bahwa serikat pekerja tersebut akan dapat memberi mereka peluang dan peningkatan pengalaman kerja mereka, saya mendukungnya.”

Tapi Activision Blizzard belum menegosiasikan kontrak dengan serikat pekerja. Oktober lalu, Dewan Hubungan Perburuhan Nasional menemukan manfaat dalam tuduhan bahwa perusahaan menahan kenaikan gaji dari anggota komite perundingan di anak perusahaan Raven Software program. Selain itu, beberapa karyawan dalam serikat tersebut telah menggambarkan pertarungan sengit di setiap langkah.

Yang membawa kita ke peluncuran Diablo IV. Bahkan di tengah semua gejolak di Activision Blizzard, pengembang sport mencapai tenggat waktu mereka. Dan pekerjaan mereka telah menghasilkan permainan yang dipuji secara kritis. Di tahun-tahun sebelumnya, developer di perusahaan tersebut telah meminta penggemar untuk tidak memboikot sport sebagai tanggapan atas apa yang terjadi di perusahaan tersebut. Menjelang Diablo IV‘s rilis, ada pertanyaan tentang apakah penggemar akan mengindahkan panggilan itu atau tidak atau jika kontroversi seputar perusahaan akan berdampak pada penjualan. Yang pertama tampaknya yang terjadi — membuat pembuat sport terlihat bagus, dan Activision Blizzard terlihat sedikit lebih baik.

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by