Para Speedrunners Mencoba Menghancurkan The Legend of Zelda: Tears of the Kingdom

Untuk rata-rata pemain, Legenda Zelda: Air Mata Kerajaan akan memakan waktu lebih dari 50 jam untuk dikalahkan—yaitu, menyelesaikan alur cerita utama sport dan menyelamatkan Hyrule. Dalam komunitas speedrunning? Sedikit lebih dari 60 menit. Untuk pemain reguler, menaklukkan Air mata Kerajaan adalah semua tentang ketekunan, kesabaran, dan kerajinan kreatif. Untuk speedrunners, ini tentang menggunakan setiap alat yang mereka miliki untuk mendorong batas dari apa yang dimungkinkan oleh Zelda terbaru. Mereka adalah permainan strategi, di mana setiap pemain bersaing melawan diri mereka sendiri untuk bekerja lebih cepat dan lebih cerdas.

Yang pertama mengklaim kemenangan, Carl Wernicke, yang menggunakan Gymnast86 on-line, berasal dari AS dan mencetak rekor untuk komunitasnya dengan waktu 1:34:33. Dia memiliki sejarah selama satu dekade dalam mencoba mengalahkan sport Zelda secepat mungkin. “Ini pengalaman yang sama sekali berbeda dari bermain sport dengan santai, dan itu mungkin untuk melakukan keduanya,” kata Wernicke. “Saya sangat menikmati eksplorasi kasual saya terhadap sport ini dan kemungkinan besar akan terus menikmatinya saat saya melakukannya [completely] menyelesaikannya.”

Dalam video yang diposting 12 Mei, yang (dengan benar) dia duga akan segera menjadi usang, Wernicke memberikan penjelasan singkat kepada para pemain tentang bagaimana dia membuat rekornya. Dia menjelaskan senjata apa yang dia cari, bagian mana yang dia butuhkan untuk bergabung menggunakan alat Fuse sport, dan bagaimana dia mengalahkan setiap bos. Gangguan akrab dari sport terakhir, Nafas Alam Liar, tidak hadir di sini, yang berarti Wernicke melewati larinya tanpa mempermainkan gangguan apa pun atau menggunakan Amiibo untuk membuka hadiah yang bermanfaat, seperti senjata atau kuda terpercaya Epona. Alih-alih, waktu yang dia habiskan untuk menyempurnakan rutenya sebagian besar tentang pertarungan bos — bagaimana menangani masing-masing “dengan cara yang akan menghasilkan hasil yang cukup konsisten tanpa mengorbankan terlalu banyak waktu”.

Tapi ada satu hal yang ingin diklarifikasi oleh Wernicke. “Kesalahpahaman terbesar sejauh ini adalah entah bagaimana saya harus melakukan ini dengan benar ketika sport dirilis tanpa latihan atau pemikiran sebelumnya,” katanya. “Meskipun itu akan sangat mengesankan, bukan itu masalahnya.”

Wernicke sudah tenggelam sekitar 35 jam Air mata Kerajaan pada saat dia melepaskan larinya. Dia tidak hanya memainkan versi bocoran dari sport tersebut, dia juga membelinya melalui eshop Australia untuk mengungguli beberapa pemain, dan dia membeli salinan fisik untuk mengetahui waktu muat antar format. Fakta bahwa sport tersebut adalah sekuel juga menguntungkannya. “Saya tidak harus terbiasa dengan sistem yang berbeda secara basic untuk bergerak dengan baik dalam sport ini,” katanya. Mekanika dan kontrol dasar sudah menjadi topi lama.

Air mata Kerajaan direktur Hidemaro Fujibayashi mengatakan tim mengantisipasi para pemain akan mencoba menghindari jalan yang telah ditentukan untuk mereka. Jika seorang pemain menemukan cara untuk terjun langsung ke Kastil Hyrule, misalnya, itu bisa merusak permainan. Meskipun ada kemungkinan seseorang melakukan itu, kata Fujibayashi, itu “masih dalam ranah apa yang kami harapkan sebagai hasil potensial. Kami membuat permainan sehingga tidak merusaknya sepenuhnya, tapi menurut saya, itu adalah tempat yang potensial.

Supply Hyperlink : [randomize]