Potongan Mendongeng ChatGPT Tidak Cocok untuk Dungeons & Dragons

Eksperimen dimulai dengan cukup sederhana: Kami membuka beberapa kaleng Mountain Dew, meletakkan beberapa Hawkwind dan Blue Oyster Cult di meja putar, mengambil kantong dadu polihedral kami, dan bertanya pada ChatGPT, pada dasarnya, “Bagaimana kalau kita bermain sport?” Awalnya, ChatDM enggan untuk bermain: “Saya tidak mampu berperan sebagai Dungeon Grasp untuk sport Dungeons and Dragons.” Sama seperti meyakinkan kakak perempuan Anda untuk menjalankan permainan di masa lalu, bot membutuhkan beberapa bujukan pada awalnya. Kemudian, mengetahui Anda dapat mengelabui ChatGPT untuk menulis porno atau mengajari Anda membuat bom dengan bertanya ke samping, kami mengubah taktik: “Kami ingin Anda terlebih dahulu menjelaskan dunia fantasi tempat petualangan kami akan berlangsung.” Bingo.

ChatDM segera menunjukkan bakat bertele-tele. Dalam beberapa saat, itu menghasilkan alur cerita yang luas, pengaturan petualangan, dan seluruh negeri mistis bagi kami, lengkap dengan nama tempat, pengetahuan, dan cerita latar.

Sayangnya, Dunia Fantasi 1.0 bukanlah style baru; sebaliknya, itu dianggap umum. “Di dunia ini, sihir itu nyata” dan ada “penyihir dan ahli sihir yang kuat”; “manusia, elf, kurcaci, dan separuh”; “naga, troll, dan raksasa”; “hutan yang luas, pegunungan yang terjal, padang pasir yang luas”; dan juga “kota-kota yang luas, kota-kota yang ramai …” Menguap. Menggambar dari ide-ide sempit tentang gender, ras, geografi, dan budaya, selera ChatDM untuk fantasi sering kali merupakan campuran hambar dari skenario fantasi yang diambil dari pengetahuan D&D selama beberapa dekade dan kiasan Tolkienesque yang ditaburkan di web, dikunyah, diproses, dan diekstrusi ulang untuk konsumsi kita. .

Berbeda dengan pulau dunia Omegaverse, menemukan celah antara berinovasi dan tetap setia pada bentuknya bisa jadi rumit di D&D. Kami meminta lokasi yang lebih spesifik, dan ChatDM dengan senang hati menjawab: “Tentu! Bagaimana kalau saya menggambarkan kota yang hancur yang bisa menjadi latar untuk petualangan Anda? Lebih baik. (Satu cara untuk mengetahui bahwa ChatGPT bukan manusia: Dibutuhkan umpan balik dengan sangat mudah.)

Saat didesak untuk menamai kota itu, ChatDM menawarkan: “Nama kota itu bisa seperti ‘Zarekath,’ yang terdengar sangat kuno dan membangkitkan rasa misteri dan intrik.” ChatDM memahami bahwa rasa mulut palsu-eksotis nama tempat adalah bagian dari permainan. Element tambahan muncul dari bentuk umum yang buram. Pola permainan mulai terbentuk: ChatDM akan dengan cepat membuat terlalu banyak sketsa cerita; kami akan meminta langkah intervensi atau informasi tambahan; dan itu akan dengan senang hati membantu, mencadangkan dan mengisi element. Hanya melalui interaksi — dengan kami, para pemain — barulah ia dapat fokus untuk memajukan cerita dalam potongan yang lebih kecil dan berulang yang diselingi oleh poin keputusan atau tindakan.

Saat penjahat mencoba menyelinap ke perpustakaan, ChatDM “tahu” aturan dengan cukup baik untuk menentukan bahwa lemparan “10” pada dadu bersisi 20 adalah kegagalan. Tetapi membuat bot memahami bolak-balik yang diperlukan untuk pertarungan permainan peran membutuhkan banyak pekerjaan. Itu dengan mudah kehilangan jejak element, lokasi, dan geografi, terutama dalam skenario yang lebih rumit, seperti di tengah-tengah pertempuran:

ObrolanDM: Itu menyimpulkan putaran pertama pertempuran. Apa yang akan dilakukan karakter Anda sebagai tanggapan?

Supply Hyperlink : [randomize]