Setelah Utas, Harus Ada Moratorium ‘Twitter Baru’

Minggu ini Meta meluncurkan layanan microblogging baru bernama Threads, bergabung dengan bidang platform yang semakin ramai mencoba menggantikan Twitter.

Pada hari Rabu, hari peluncuran Threads, Mark Zuckerberg memposting tentang keinginannya untuk merebut jaringan sosial Elon Musk yang rusak: “Saya pikir harus ada aplikasi percakapan publik dengan 1 miliar+ orang di dalamnya. Twitter memiliki kesempatan untuk melakukan ini tetapi belum berhasil,” tulisnya. “Mudah-mudahan kita akan melakukannya.”

Meta harus mengalahkan calon pembunuh Twitter lainnya, termasuk Bluesky, Mastodon, Put up Information, Spoutible, Cohost, Hive Social, T2 Social, dan Spill, selain platform percakapan yang ditujukan untuk pengguna sayap kanan, seperti Reality Sosial, Gettr, dan Gab, serta jejaring sosial yang sudah mapan sekarang mendekati pengguna Twitter yang kecewa, seperti Tumblr dan Substack.

Utas mungkin sedikit terlambat ke pesta, tetapi ini memiliki keunggulan tersendiri: Terintegrasi erat dengan Instagram, yang tetap sangat populer. Bergabung dengan Utas sudah biasa dan sederhana—tampaknya dirancang dengan presisi agar cukup mudah dipahami oleh Boomer yang menggunakan Fb—terutama dibandingkan dengan pesaing seperti Mastodon, yang mengharuskan pengguna memilih “federasi” untuk bergabung, atau Bluesky, yang masih khusus undangan, membutuhkan calon skeeter untuk mencari kode akses untuk bergabung. Sebaliknya, jika Anda tahu cara masuk ke Instagram, Anda tahu cara menggunakan Utas. Anda juga dapat menggunakan pegangan dan port yang sama untuk pengikut Anda.

Daya tarik melompat ke platform baru tanpa memulai dari awal cukup besar. Merek dan pemberi pengaruh menghargai ruang digital ini untuk menumbuhkan audiens mereka, sehingga idealnya membuat versi yang dimuat sebelumnya dengan audiens dari jejaring sosial lain. Plus, bahkan orang biasa pun tidak menyukai perasaan masuk ke platform di mana jumlah pengikut mereka berkisar nol. Zuckerberg mengklaim lebih dari 30 juta orang bergabung dengan Threads dalam 24 jam pertama; bahkan jika dia melebih-lebihkan setengahnya, itu masih berarti Threads melompati alternatif lain dalam hal quantity pendaftaran.

Kemudian lagi, ulasan awal dari jenis yang sangat on-line sangat negatif. (“Sungguh lucu bahwa Zuck meluncurkan Twitter Killer dan butuh waktu kurang dari 24 jam bagi semua orang untuk memutuskan bahwa itu adalah Ass yang tidak dapat ditarik kembali,” penulis Noah Kulwin tweeted, meringkas suasana hati.) Jadi tidak ada jaminan pengadopsi awal di Threads akan bertahan. Seperti peniru TikTok Meta, Reels, platform ini bisa menjadi korban penipuan, ditakdirkan untuk membusuk dalam bayang-bayang aslinya.

Dan membuat orang mendaftar hanyalah langkah pertama. Sementara Threads telah terbukti mahir membujuk selebritas dan merek, nama besar dan perusahaan besar tidak serta merta diterjemahkan menjadi percakapan yang hidup. Faktanya, mereka dapat menciptakan lingkungan yang membosankan dan antiseptik, komunitas manajer merek yang berdagang permainan kata-kata dari bengkel bolak-balik dari akun terverifikasi mereka.

Terlalu dini untuk mengatakan apakah Threads akan lepas landas. Atau, dalam hal ini, apakah salah satu dari pesaing ini dapat menjadi pengganti Twitter yang sebenarnya. Yang sangat jelas adalah bahwa kita, orang-orang di web, perlu menarik garis batas. Kemudian kita perlu membuang beton ke jalur itu agar tidak cepat tergerus ombak, atau apapun.

Ini adalah panggilan untuk moratorium. Tidak ada lagi pengganti Twitter. Jangan mendaftar untuk salah satu dari mereka!

Tidak ada yang bisa menghentikan perusahaan teknologi meluncurkan platform baru. Tapi orang bisa menolak untuk bergabung. Cukup menjengkelkan untuk beralih antara aplikasi microblogging, tweeting dan skeeting dan mengucapkan kata-kata yang sama ke audiens yang sedikit berbeda. Menambahkan threading ke dalam campuran terlalu banyak. Saya telah melihat pemikir terbaik dari generasi saya dihancurkan oleh kegilaan, menyalin dan menempel ke skeet tweet. Ini bukan cara untuk hidup.


Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by