Dunia Liar Wisata Ekstrim untuk Miliarder

Sejak pandemi, Madison telah melihat peningkatan jumlah individu berpenghasilan tinggi yang memesan seluruh ekspedisi. “Seorang klien membeli seluruh perjalanan untuk mendaki Gunung Vinson di Antartika seharga $200.000 tahun lalu,” katanya. “Ini tren terbaru: miliarder menginginkan petualangan pribadi mereka sendiri dengan teman; mereka terbang ke Antartika dengan jet pribadi. Ini tingkat selanjutnya.

Meskipun ekspedisi gunungnya mewah, Madison mengatakan mereka datang dengan sedikit kenyamanan. Kemewahan terbesar yang dia tawarkan, tambahnya, ada di base camp Everest: Mandi air hangat, sesi yoga, dan tenda makan dengan layar movie adalah beberapa fasilitas dalam perjalanan $ 75.000. “Orang-orang yang datang dalam petualanganku pada akhirnya ingin sedikit menderita—begitulah perasaan mereka saat hidup. Kalau tidak, mereka akan tinggal di resor bintang lima 4 Seasons di suatu tempat.”

Namun, industri rumahan wisata ekstrim mewah juga ada. White Desert Antartika menawarkan akomodasi premium di dekat Kutub Selatan seharga $15.000 per malam, lengkap dengan pod berpemanas berperabotan mewah dan koki pribadi. Harding juga melakukan perjalanan itu. “Hamish telah menjadi teman sejati White Desert selama bertahun-tahun,” kata pendiri Patrick Woodhead dalam sebuah pernyataan. “Dia telah melakukan perjalanan bersama kami ke Antartika beberapa kali, termasuk dengan astronot Buzz Aldrin saat dia berkunjung.”

Dengan perusahaan pariwisata ekstrem ini, keselamatan umumnya datang dengan label harga yang tinggi. Madison mengatakan layanannya menawarkan jaringan pemandu ahli dan pengetahuan logistik, serta tim Barat dan Sherpa yang melatih, membantu, dan memimpin petualang 8.000 meter di atas permukaan laut. Oksigen ekstra, makanan enak, dan komunikasi yang ditingkatkan juga disediakan. “Tapi Anda bisa melakukan Everest dengan murah dan mendaki dengan tenda Anda sendiri dan tanpa pemandu,” kata Mountain. “Ada banyak operator yang menawarkan layanan yang belum sempurna—dan saat itulah bisa menjadi sangat berbahaya. Anda ditinggalkan sendiri.”

OceanGate tampaknya memiliki kakinya di kedua kubu. Sebagai satu-satunya operator wisata yang menyediakan perjalanan untuk melihat Raksasa-Dan Titan salah satu dari segelintir kapal selam berawak yang mampu mencapai kedalaman 12.500 kaki—tiketnya tidak murah. Pada saat yang sama, kondisi di dalam kapal selam jauh dari kesan mewah, dan penyelaman tersebut membawa risiko yang cukup besar. Pengabaian OceanGate tidak hanya menyebutkan kematian tiga kali di halaman satu, Titan dilempar dari luar—meninggalkan mereka yang berada di dalam untuk bertahan hidup dengan jumlah oksigen yang terbatas dan bergantung pada dukungan eksternal untuk keluar dari kapal selam, bahkan setelah muncul ke permukaan. Kapal itu juga dikendalikan oleh pengontrol online game yang dimodifikasi. “Tidak seorang pun yang naik akan berada di bawah ilusi bahwa itu aman,” kata Mountain. “Itu bagian dari daya tariknya: Bangkai kapal itu sangat tidak dapat diakses, berbahaya untuk dikunjungi, dan penuh dengan mitologi. Dan sangat sedikit orang yang telah melakukannya.”

Grace Lordan, profesor ilmu perilaku di London Faculty of Economics, mengatakan ekspedisi berbahaya ini telah menggantikan barang-barang mewah bagi pengusaha yang mencari sensasi. “Kesenangan dan tujuan cenderung menentukan kebahagiaan, dan biasanya tentang pembelian materi dan filantropi. Seiring waktu, mendistribusikan kembali kekayaan masih memberikan tujuan, tetapi kesenangan lebih sulit dicapai.”

Supply Hyperlink : [randomize]


Posted

in

by